AUTISME (bahan kuliah)

DEFINISI DAN KARAKTERISTIK PERILAKU AUTISME

Kriteria Autisme berdasarkan DSM-IV:
A. Harus ada sedikitnya 6 gejala dari (1), (2), dan (3), dengan minimal dua gejala dari (1) dan masing-masing satu gejala dari (2) dan (3).

(1) Gangguan kualitatif dalam interaksi sosial yang timbal balik. Minimal harus ada 2 gejala dari gejala di bawah:

a. tak mampu menjalin interaksi sosial yang cukup memadai: kontak mata sangat kurang, ekspresi muka kurang hidup, gerak-gerik yang kurang terarah,
b. tak bisa bermain dengan teman sebaya,
c. tak dapat merasakan apa yang dirasakan orang lain,
d. kurangnya hubungan emosional dan sosial yang timbal balik.

(2) Gangguan kualitatif dalam bidang komunikasi seperti ditunjukkan oleh minimal satu dari gejala-gejala berikut:

a. bicara terlambat atau bahkan sama sekali tak berkembang (tak ada usaha untuk mengimbangi komunikasi dengan cara lain tanpa bicara),
b. Bila bisa bicara, bicaranya tidak dipakai untuk komunikasi,
c. Sering menggunakan bahasa yang aneh dan diulang-ulang,
d. Cara bermain kurang variatif, kurang imajinatif, dan kurang bisa meniru.

(3) Suatu pola yang dipertahankan dan diulang-ulang dalam perilaku, minat, dan kegiatan. Sedikitnya harus ada satu dari gejala berikut ini:

a. Mempertahankan satu minat atau lebih, dengan cara yang khas dan berlebih-lebihan.
b. Terpaku pada suatu kegiatan yang ritualistik atau rutinitas yang tidak ada gunanya.
c. Ada gerakan-garakan yang aneh, khas, dan diulang-ulang.
d. Seringkali terpukau pada bagian-bagian benda tertentu.

B. Sebelum umur 3 tahun tampak adanya keterlambatan atau gangguan dalam bidang: (1) interaksi sosial; (2) bicara dan berbahasa; (3) cara bermain yang kurang variatif.
C. Bukan disebabkan oleh Sindroma Rett atau Gangguan Disintegratif Masa Kanak.

Karakteristik Perilaku Bermain pada Penyandang Autisme

•perilaku yang khas
•menjaga jarak dengan orang lain
•lebih sering sendiri atau paralel
•bermain lebih sedikit dibanding non autistik
•lebih sedikit menggunakan alat bermain dan kemampuan bermain sangat terbatas
•kesulitan dalam bermain pura-pura dan menirukan sesuatu yang dilakukan orang lain.

ATTENTION DEFICITS AND HYPERACTIVITY DISORDER (ADHD)

DEFINISI

 kondisi neurologis yang menimbulkan masalah dalam pemusatan perhatian dan hiperaktivitas-impulsivitas, dimana tidak sejalan dengan perkembangan usia anak.
 lebih kepada kegagalan perkembangan dalam fungsi sirkuit otak yang bekerja dalam menghambat monitoring dan kontrol diri, bukan semata-mata gangguan perhatian seperti asumsi selama ini.

2 kategori utama perilaku ADHD

 kurangnya kemampuan memusatkan perhatian
 hiperaktivitas-impulsivitas.

Manifestasi Perilaku

1. Kurangnya kemampuan memusatkan perhatian dapat muncul dalam perilaku:
a. Ketidakmampuan memperhatikan detil atau ceroboh
b. Kesulitan memelihara perhatian terhadap tugas atau aktivitas bermain
c. tidak perhatian saat bicara dengan orang lain
d. Tidak mengikuti perintah dan gagal menyelesaikan tugas
e. sulit mengorganisasikan tugas dan aktivitas

2. hiperaktivitas-impulsivitas sering muncul dalam perilaku:

a. gelisah /tidak tenang di tempat duduk
b. sering meninggalkan tempat duduk di kelas / situasi lain dimana seharusnya duduk tenang
c. berlari atau memanjat berlebihan, selalu terburu-buru atau bergerak terus seperti mesin
d. kesulitan bermain/terlibat dalam aktivitas yang menyenangkan
e. sering menjawab pertanyaan sebelum selesai. (Impulsivitas), berbicara terlalu banyak
f. sulit menunggu giliran (Impl) menyela atau memaksakan pendapat kepada orang lain (Imp)

Diagnosa menurut DSM-IV

A. (1) atau (2)
(1) memenuhi 6 atau lebih gejala kurangnya pemusatan perhatian paling tidak selama 6 bulan pada tingkat menganggu dan tidak sesuai dengan tingkat perkembangan;
(2) memenuhi 6 atau lebih gejala hiperaktivitas-impulsivitas paling tidak selama 6 bulan pada tingkat menganggu dan tidak sesuai dengan tingkat perkembangan

B. Gejala kurangnya pemusatan perhatian atau hiperaktivitas-impulsivitas muncul sebelum usia 7 tahun.
C. Gejala-gejala tsb muncul dalam 2 seting atau lebih (di sekolah, rumah, atau pekerjaan)¨C.Harus ada bukti secara klinis adanya gangguan dalam fungsi sosial, akademik, atau pekerjaan.
D. Gejala tidak terjadi mengikuti gangguan perkembangan pervasive, skizofrenia, atau gangguan psikotik lainnya dan tidak dilihat bersama dengan gangguan mental lain (gangguan suasana hati, gangguan kecemasan, atau gangguan kepribadian).

Mengapa dia ADHD? (FAKTOR PENYEBAB)

 aspek genetik atau biologis
 kelahiran prematur, penggunaan alkohol dan tembakau pada ibu hamil, dan kerusakan otak selama kehamilan
 zat aditif pada makanan, gula, ragi, atau metode pengasuhan anak yang kering
Tapi semua belum yakin…………………….

TRITMEN BAGI ANAK ADHD

 belum ada obat yang dapat menyembuhkan ADHD
 Tapi ada harapan….
Dengan terapi: farmasi, perilaku, dan metode multimodal.

Cara terbaik: kombinasi pengobatan farmasi dan terapi perilaku

About these ads

12 Responses

  1. saya akan menyusun skripsi tentang kesehatan gigi dan mulut pada anak autis. saya kekurangan bahan tentang etiologi autisme. bisa bantu beritahu sumber yg up2date? trimakasi sebelumnya..
    sekar, FKG Un.Padjadjaran

  2. saya mahasiswa psikologi UMS, sem 5 nagk 2005, saya minat sekali di bidang klinis, terutama saat saya mengambil mata kuliah klinis dari bu nisa&bu tari. tapi mungkin karena kurangnya info yang saya dapat dan cerita2 dari kakak tingkat bahwa klinis itu susah menimbulkan ketakutan2 saya untuk mengambil bidang ini untuk skripsi saya besok.

  3. saya mahasiswa PLB,ingin bertanya kira2 permainan pa yg cocok untuk anak autis untuk mengembangkan kemampuan verbalnya?.trims

  4. sebenarnya anak indigo itu apa se?maap klo g nyangkut sama tema,sapa tau ada yang bisa bantu saya,trims

  5. saya mahasiswi computerized accounting LP3I mdn,saya membutuh kn skAli data2 tntang perkembangan anak2 AUTISME,untuk bhn mata kuliah Personality Development.Thanx.

  6. aku butuh artikel atau jurnal tentang agresivitas anak autis. Kalo’ ada juga yang terkait dengan tayangan kekerasan di media audio-visual yg dilihat mereka.
    tolong kalo ada kirim ke emailku edel_memble@yahoo.com
    Thanks before…

  7. saya lg seminar autis. judulnya penyesuaian diri orang tua yang memiliki anak autis. jd saya butuh bahan2nya trutama ttg penyesuaian diri orang tua nya

  8. ha,pir lupa. klo ada yg punya bahannya, saya minta tolong dkrm ke email saya…mis_psi@yahoo.com…makaciiii…

  9. saya alumni fak.psi ums’00, sekarang critanya gi nyusun proposal penelitian ttg kebijakan pendidikan autis dan gi butuh masukan-masukan n informasi ttg hal itu….syukron pisan buat yg mo kasih masukan…

  10. kenapa di negara berkembang masih jarang pengkajian tentang autis? bagaimana teknik terapi autis pada anak yang tidak hiperaktif maupun yang hiperaktif?

  11. Saya astri mahasiswa fk unair. Saya lagi menyusun proposal mengenai Tingkat depresi pada orang tua yang anaknya menderita autisme. Nah, kalau nggak salah kata dosen saya dulu hal tersebut pernah diteliti tapi saya belum bisa menemukan data tersebut. Mungkin ada yang mempunyai data mengenai TINGKAT DEPRESI ORANG TUA YANG ANAKNYA MENDERITA AUTISME atau data-data yang berkaitan dengan judul proposal saya. Bisa dikirim ke e-mail saya azhtree_mail@yahoo.co.id
    Terima kasih

  12. saya lagi nyusun skripsi tentang penyesuaian diri anak autis. jd saya butuh bahan2 tentang penyesuaian diri anak autis tuh kaya apa??(maksudnya kriterianya kaya apa) kalo ada yang punya bahan (teorinya ttg itu)tolong kirim ke email saya di rchie_galz@yahoo.co.id. makasi………

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: